27.2.13

Jemputan, keong dan Pillow Talk

Diposkan oleh BrenciA KerenS di 10.49
Senin Pagi. 25 Februari 2013
Berangkat sekolah bertiga dari rumah. Saya dan dua anak kecil, Dio dan Naila. Naila minggu malemnya pengen bobok di rumah Mas Dio. Alasannya sepele pengen maen NDS. Eniwe, Naila jg sekolah TK yang sama kayak dio jadi tujuannya jg masih searah. Terlambat. Karena mesti nunggu dua anak itu sarapan yang mesti sambil ngobrol even udah disuruh buru-buru. Ditambah senin pagi itu macet banget mulai dari pasar kedung mundu sampe mrican. Dan tetep dong Dio dan naila sepanjang jalan ngobrol ga pake berhenti.

Nyampe di sekolah tau-tau guru TKnya Naila nyamperin, ngabarin kalo hari itu driver jemputan Dio dan Naila sakit, jadi ga bisa nganter pulang hari itu. Untungnya adekku putri emang sengaja mau jemput Naila lebih pagi, rencananya dia mau cari sekolah SD buat Naila. Lalu bagaimana dengan Dio ?
Kebetulan, temen sekolah dulu anaknya jg sekolah di Daqu, tapi baru kelas satu dan kebetulan rumahnya juga di Plamongan Indah. Tertolong, dio ada yang dititipkan buat pulang. Thank You Bunda Fayyas. Dio sampe di rumah tantenya dengan selamat.

Tapi senin malam, gurunya dio sms kalo besok Driver masih sakit, jadi masih belum bisa nganter. Hmmm…

Selasa Pagi. 26 Februari 2013

Dio nyampe sekolah tepat waktu. Saya berpesan mungkin nanti pulang sekolah sama fayyas lagi, tapi kalau ga bisa kepepet mama yang jemput. Dio seneng banget, karena dia lebih seneng pulang bareng fayyas, lega duduknya. Yah emang beda kalau naik mobil jemputan yang pasti banyak anak-anak, ditambah dio dianternya urutan kedua terakhir, kadang sampe tidur dimobil juga. Sampe rumah Naila juga sekitar jam 4-5 sore. Lama dijalan. Ga ada masalah sih, dio senang dan ga merasa lama. Apalagi dio bisa maen-maen didalam mobil sama temen-temennya.

Tapi hari ini dio ga tau bisa nebeng fayyas ga. Dipikir-pikir saya mesti komplain ini sama pihak sekolah yang memfasilitasi antar jemput. Hari pertama saya maklumi kalo driver mendadak sakit, namanya sakit ga bisa diprediksi. Ya harus dimaklumi, tapi hari kedua saya menyayangkan sekolah terkesan menyerahkan urusan jemputan sekolah sama orangtua murid aja. Derita gue.  Untuk saya, jemputan itu sangat diandalkan sekali. Karena ga mungkin saya setiap jam 2 siang di jam kerja pergi jemput dio, yang mana jaraknya bisa 1-1,5 jam bolak-balik dari kantor-sekolah-Plamongan Indah-kantor lagi. Bos gw kan Old Skul banget.
 
Akhirnya saya komplain, dengan cara curhat sama wali kelasnya dio dan juga ke TU nya sekolah. Intinya saya minta tolong buat di sediakan driver pengganti, kalo memang driver sakit untuk waktu yang ga bisa diperkirakan. Alangkah baiknya sekolah menyediakan driver pengganti sementara buat ngantar anak-anak. Mungkin buat ortu-ortu lain, anaknya ga ada jemputan bisa dijemput ayahnya atau ibunya jika salah satunya tidak bisa. Naaa saya ?? Nasib jadi single mother, ga punya partner buat berbagi tugas disini. Dari dulu sih sebenernya. Ga mungkin juga saya minta tolong adik ipar saya bolak balik abis jemput naila lalu jemput dio. Yah dia kan juga mesti kerja juga. So saya pertanyakan lah tanggung jawab sekolah gimana jika driver sakit seperti ini. Apalagi untuk tipe orangtua seperti saya yang sangat mengandalkan fasilitas sekolah ini. Dengan bahasa sebaik mungkin, saya minta tolong sekolah untuk memberikan solusi terbaik buat masalah saya ini.
Alhamdulillah, Daqu adalah sekolah yang sangat kooperatif dan mau mendengar keluhan saya. Pihak sekolah yang tadinya tidak memberi solusi bagaimana dio nanti pulang sekolah, akhirnya mengusahakan driver pengganti. Secara personal guru-gurunya mau mendengar dan terbuka dengan komplain saya. Mereka meminta maaf dengan ketidaknyamanan saya.

Saya jadi berterimakasih banget dengan  solusi dari sekolah. Ga nyesel saya nyekolahin dio disana. Mungkin kalo saya ga dalam kondisi kepepet saya ga akan rewel sih, secara memang saya sudah cocok banget dengan cara mendidik murid disana. Dio sangat enjoy belajar di sekolah dari jam 7 pagi sampe jam 2 siang.
Problem solve dan saya bisa kerja dengan tenang (dan magabut) karena bisa disambi nulis ini.
Catatan buat saya, setelah saya diskusikan dengan eyel-eyelan dengan adek saya. Ortu dan sekolah ga bisa saling lepas tangan buat masalah-masalah seperti ini, sebaik mungkin dicarikan solusi yang sama-sama enak. Saya ga bisa menjadi mentang-mentang sudah bayar maunya beres, yaa mungkin memang saya masih merasa “dumeh mbayar larang”.  Tapi saya merasa itu hak saya buat ngasih kritik toh untuk perkembangan dan kemajuan sekolah juga.

Saya mesti rajin datang ke acara-acara parenting nih, jadi bisa banyak sharing ke Ortu-ortu lain dan pihak sekolah buat mempermanis hubungan kami. Kek pacaran aja. #eh
Anyway, siangnya dio pulang diantar sama pacarnya salah satu gurunya yang ditunjuk sebagai driver pengganti ples didampingi sama Mr. Fatur. Cuma berdua aja katanya anak yang diantar, dio dan dafa. Mungkin memang Cuma ortu mereka berdua yang stuck ga bisa jemput anaknya. Ah saya jadi rindu masa-masa jemput dio pulang sekolah dari rahmani. 

Pulang kerja ga taunya saya masih stuck dikantor juga, setengah enam harusnya saya bisa pulang, ga taunya ujan. Sebelnya, saya mau ga mau harus berhenti bergerak, jaket lupa bawa dan raincoat ketinggalan. Lucu juga padahal biasanya ga pernah ketinggalan di jok motor. Jam 8 malam, saya paksain pulang, gerimis doang, ga ngalangin mata. Kuyupnya juga masih bisa ditahan daripada kalo ujan deres, ya ga? Adek saya udah bilang ga usah maksain, besok pagi-pagi aja  jemput sekalian berangkat sekolah. Tapi ga deh, saya penasaran sama cerita dio hari ini. Basah dan hujan kan udah jadi temen baik saya. Bener-bener deh saya suka banget hujan. Entah kenapa, cerita soal hujan di blog sebelah aja kali ya.

Sampai Plamongan Indah langsung ngajak dio pulang, nanggung udah basah bin klebusnya, kelamaan disana malah kedinginan saya,  meskipun godaan buat maen-maen sama kenzie menyenangkan. Dio sih pulangnya minjem jas hujannya Om ari, aman ga keujanan. 

Dan benar juga, after ritual malam kami begitu sampe rumah, saya mandi dan dio rapiin bukui pelajaran buat besok kita berpelukan di tempat tidur. Pillow Talk. Dio cerita tentang hal yang tidak menyenangkan dulu, dio sedih karena keong yang kemarin beli waktu dio lomba Bahasa Inggris ilang satu yang kecil. Dio beli 3, satu buat dio, satu buat naila, satu buat kenzie. Dan keongnya disesuaikan ukuran sama seperti urutan kecil-besar. Dan keong yang hilang alias kabur dari kandangnya itu yang punya kenzie, sementara yang besar yang tadinya juga hilang ditemuin di kamar mandi.

Cerita selanjutnya, dio cerita pulang sekolah tadi dia ngantuk banget. Trus akhirnya tidur di kamarnya Tante Ghea, pas bangun 2 orang tante-tantenya lagi masak dan adek-adeknya lagi nonton tivi. Lalu saya Tanya gimana tadi diantar Mr. Fatur dan apa saja yang diobrolin selama perjalanan. Dan berceritalah dio, yang malah membuat saya miris.

Dio curhat sama gurunya bagaimana kondisi orang tuanya. Dimana mamanya sekarang dan dimana papanya sekarang. “Mama kerja dan Papa di Jakarta ga tau ngapain”. Dio cerita kenapa Papa di Jakarta, “Karena Mama dan Papa sudah cerai. Soalnya Papa punya pacar lagi makanya cerai sama Mama.” Daaaaan banyak lagi, ga sanggup saya nyeritain. Mewek sendirian saya jadinya malam itu selepas dio tertidur. Cuma bisa berbisik pelan, Maafin Mama ya nak..
 
Besoknya, entah gimana caranya, keong kecil itu pulang ke kandangnya sendiri dengan kondisi mati segan hidup pun tak mau. Dirubung semut lalu dipindahkan dio ke kandang bekas kura-kuranya dio yang lebih luas dan dikasih makan irisan jambu klutuk.

3 komentar:

obat luka bakar tradisional on 2/28/2013 10:58:00 AM mengatakan...

kunjungan siang, ikut menyimak ceritanya :D

oldsunday.blogspot.com

Vidy on 2/28/2013 04:08:00 PM mengatakan...

Blogwalking... salam kenal Ya... ^_^ Tetap tegar Ya!!Salam buat Dio... :)

aprie on 3/02/2013 10:04:00 AM mengatakan...

kasiannya Dio..be though boy....!!!

Poskan Komentar

Silahkan berkata

 

Mama Dio KerenS Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | Ugg Boots Sale | web hosting